Isi Perut Dapat Menentukan Pikiran dan Suasana Hati

 

img
Foto: Thinkstock

Ontario, Ungkapan bahwa logistik pengisi perut dapat menentukan logika berpikir tampaknya bukan sekedar lelucon saat rasa lapar mulai mengusik konsentrasi. Penelitian membuktikan, segala sesuatu di dalam perut benar-benar mempengaruhi kerja otak.

Para peneliti dari McMaster University di Kanada membuktikan, berbagai jenis makanan khususnya yang mengandung probiotik dapat mengubah keseimbangan mikroba alami di dalam perut. Perubahan yang terjadi pada koloni mikroba berdampak pada produksi hormon dan enzim, sehingga mempengaruhi otak.

Pengaruhnya pada otak tidak terbatas pada kemampuan berpikir saja, namun kadang-kadang turut menentukan perilaku dan suasana hati. Dugaan ini cukup berdasar, sebab selama ini para ilmuwan banyak mengaitkan infeksi bakteri di perut dengan perubahan perilaku menjadi lebih gelisah dan mudah stres.

Berbagai jenis infeksi yang memicu gangguan perilaku antara lainirritable bowel syndrome atau sindrom perut sensitif, yang dalam beberapa penelitian banyak dikaitkan dengan peningkatan risiko autisme. Jadi bukan hanya genetik saja yang berpengaruh, menurut penelitian tersebut autisme juga bisa dipicu oleh infeksi bakteri.

Untuk memastikan hubungan antara isi perut dengan perilaku, para ilmuwan di McMaster University menyuntikkan probiotik untuk mengacaukan keseimbangan mikroba dalam perut tikus. Setelah disuntik, tikus-tikus itu menjadi gelisah namun kurang waspada terhadap ancaman misalnya ketika ada kucing.

Setelah diteliti, perubahan perilaku tersebut terjadi karena otak tikus berhenti memproduksi senyawa Brain Derived Neurotrophic Factor(BDNF). Senyawa tersebut merupakan sejenis protein di otak yang fungsinya mengatur suasana hati termasuk rasa gelisah.

“Sangat masuk akal. Bakteri memainkan peran penting dalam pencernaan dan pencernaan sangat menentukan produksi berbagai senyawa di otak,” ungkap salah seorang peneliti, Prof Gregor Reid seperti dikutip dari Huffingtonpost, Minggu (28/8/2011).

Penelitian ini memang tidak menjelaskan lebih detail jenis-jenis makanan yang sering dikonsumsi dan pengaruhnya pada perilaku, tapi hanya memberikan beberapa contoh. Misalnya karbohidrat dapat memicu produksi serotonin atau hormon rasa senang, serta cokelat yang bisa merangsang hormon endorphin yang memberikan perasaan

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: